Kamis, 29 Desember 2011

NILAI-NILAI PENDIDIKAN AKHLAK DALAM SURAT AL-A'RAF AYAT 199


BAB III
AL QUR’AN SURAT AL A’RAF AYAT 199
A. Gambaran Umum  Surat Al A’raf Ayat 199
Surat Al A’raf  berjumlah 206 ayat termasuk golongan surat makiyah. Surat ini termasuk golongan Al Sab’u  Al-Tiwal atau tujuh surat yang panjang. Surat ini dinamakan al a’raf karena mengemukakan tentang kesadaran orang-orang yang berada ditempat tertinggi dibatas surga dan neraka.
Isi yang terkandung dalam surat ini adalah :
1) Keimanan 
Dalam keimanan terdapat ajaran mentauhidkan Allah SWT 
2) Kisah-kisah
Dalam surat ini terdapat kisah-kisah nabi antara lain, kisah nabi adam, nabi nuh, nabi soleh, nabi musa dan nabi syuaib.
3) Akhlak
Dalam surat ini terdapat ajaran tentang akhlakul karimah.
Éè{ uqøÿyèø9$# óßDù&ur Å$óãèø9$$Î/ óÚÌôãr&ur Ç`tã šúüÎ=Îg»pgø:$# ÇÊÒÒÈ
Artinya : “jadilah engkau pemaaf, suruhlah orang mengerjakan yang ma’ruf dan berpalinglah dari orang-orang yang bodoh”.
Menurut Fahruddin Muhammad al-Razy ayat ini mengandung makna yang tinggi tentang makarimal akhlak karena didalamnya terdapat ajaran tentang meninggalkan sikap yang memberatkan baik yang bersifat maliyah ataupun sikap yang baik sesama manusia. Al Razy mengutip pendapat Ja’far Shodiq, “ tidak ada ayat-ayat al quran tentang makarimal akhlak yang lebih luas dari ayat ini “. Dengan demikian dapat digambarkan bahwa ayat ini termasuk ayat yang menghususkan mengajarkan umat islam tentang nilai-nilai akhlak.
Demikian gambaran umum tentang surat al-A’raf dan khususnya surat al-a’raf 199, baik yang berhubungan dengan prinsip moral maupun hukum.
Apabila dihubungkan dengan nilai-nilai pendidikan akhlak tentu saja ayat tersebut sangat sesuai. Tiga ajaran tentang sikap pemaaf, mengerjakan yang ma’ruf dan menjauhi yang jahil dapat dijadikan prinsip dalam usaha  mendidik umat Islam agar memiliki akhlak yang karimah.
B. Mufrodat Ayat
Untuk lebih memahami isi kandungan surat al-A’raf ayat 199 perlu diuraikan beberapa istilah dalam ayat ini, diantaranya :
1) Al-Afw ((العفو
Secara etimologi, istilah ini berarti memaafkan, mengampuni. Sedang secara terminlogi yaitu memberi kemudahan dalam bermuamalah sesama manusia tanpa berbuat yang memberatkannya.
2) Al-Ur(العرف) 
Kata ini berarti kebajikan. Kata ini juga identik dengan istilah al-ma’ruf yang berarti sesuatu yang diperintahkan oleh syara.
3) Jahilin       (الجاهلين) 
Adalah orang-orang yang sangat bodohdengan perbuatan mereka yang sangat jelek dan berusaha berbuat jahat pada orang lain.
C. Asbabun Nuzul Surat Al-A’raf 199
Tidak ditemukan asbabun nuzul tentang turunnya ayat ini, namun mufassirin memberi penjalasan mengenai ayat ini dengan menghubungkannya dengan hadits-hadits Nabi Muhammad SAW. Menurut Abi Al-Hasan surat ini diturunkan sebelum surat Al-An’am. Khusus ayat ini turun pada Nabi Muhammad sebelum turun perintah zakat, kemudian menjadi mansukh setelah perintah zakat. Ada suatu riwayat yang telah dikutip oleh Ibnu zaid, “maafkanlah orang-orang musyrik”, sebagai penafsiran ayat ini. Hal ini berlaku sebelum diwajibkannya jihad. Maksud dari penadapat ini adalah bahwa Nabi Muhammad SAW diperintah untuk memafkan orang-orang musyrik selama sepuluh tahun, baru kemudian turunlah ayat yang berisi perintah tegas untuk memerangi orang-orang kafir dan munafik.
Riwayat selanjutnya dari Uqbah Ibnu Amir berkata,”Aku beremu dengan Nabi kemudian aku pegang tangannya dan bertanya,”ya Rasulullah beritakan kepadaku amal-amal yang utama”. Kemudian Nabi bersabda,”hai Uqbah hubungilah kerabat yang memutuskan hubungan padamu, dan berilah orang yang bakhil padamu, serta abaikan, jangan menuntut orang yang menganiaya kepadamu”.
Ibnu abbas r.a menceritakan bahwa uyainah bin hishin bin hudzaifah datang ke madinah dan tinggal dirumah alhur bin qois yang termasuk dalam anggota musyawarah umar r.a sehingga alhur termasuk orang yang pandai al qur’an. Uyaonah berkata padanya,”karena anda dekat dengan umar,mintakan izin untuk bertemu dengan uma”. Kemudian umar mengijinkan, saat menghadap dengan umar, uyainah berkata,”hai putra alkhattab, demi Allah anda tidak memberikan kami yang banyak, dan menghukum dengan dalil diantara kami”. Mendengar kata-kata itu umar sangat marah dan hampir memukulnya. Tetapi alhur segera berkata,”ya amirul mukminin, sesengguhnya Allah berfirman kepada Nabinya: wa a’ridl anil jahilin, dan orang ini masih bodoh. Kemudian umar diam, demi Allah seakan-akan lupa terhadap ayat ini, padahal umar biasa teliti dan suka berhenti untuk memperhatikan ayat al qur’an jika membacanya.
Sehubungan dengan itu semua, ayat ini dapat dapat disimpulkan bahwa mengandung beberapa perintah Allah pada Nabi supaya menganjurkan kebaikan termasuk taat perintah agama dan mengabaikan orang-orang jahil, yaitu tidak melayani mereka atau membiarkan mereka dengan sabar selama tidak menyalahai aturan syariat dalam agama dan ketentuan yang sesuai dengan akal sehat. Namun bila melanggarnya maka secara tegas harus dihadapi.
Berhubungan dengan ayat berikutnya yaitu surat Al-A’raf ayat 200, ayat 199 merupakan ajaran Allah yang memerintahkan kaum muslimin supaya menolak kejahatan orang dengan cara yang baik. Dengan demikian bila ada kemungkinan untuk memusuhi maka akan berbalik menjadi kawan yang akrab. Namun pada ayat 200 ini mengisyaratkan bila anda diganggu atau dibisiki syaitan maka segeralah berlindung kepada Allah. Sebagaimana Firman Allah : 
Artinya : Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan, maka berlindunglah kepada Allah. Sesungguhnya Allah maha Mendengar lagi Maha Mngetahui.
D. Munasabah Ayat
Kesesuaian  ayat dalam dunia tafsir merupakan salah satu komponen penting dalam memahami pesan al Qur’an secara holistik. Karena dengan mengetahuinya dapat diketahui kesatuan wahyu Allah dalam banyak tempat yang sering kali terletak pada tempat yang tidak berurutan.
Sedangkan munasabah surat al-A’raf 199 dan ayat sesudahnya yaitu surat al-A’raf 200 adalah ketika Allah telah menjelaskan dalam ayat-ayat sebelumnya bahwa Allah menjaga dan memberikan kekuatan pada Nabinya dan orang-orang mukmin, menjelaskan bahwa berhala-berhala dan sesembahan yang dibuat oleh orang musyrik tidak mampu berbuat kemanfaatan maupun kemadharatan. Kemudian Allah menjelaskan dalam ayat ini yang mengandung konsep bermua’amalah dengan sesama manusia dan merupakan jalan yang lurus yang apabila diterapkan dalam kehidupan keseharian akan terbentuk suatu tatanan masyarakat yang diidamkan. Hal ini tiada lain karena ayat ini mengandung pokok-pokok keutamaan dan merupakan azaz pembentukan hukum yang mengiringi prinsip ketauhidan yang telah dijelaskan sebelumnya. Kemudian Allah memberikan peringatan agar berhati-hati terhadap godaan syaitan dan memerintahkan kita agar bersikap acuh terhadap orang-orang jahilin.  
BAB IV
ANALISIS
A. ANALISIS TERHADAP NILAI-NILAI PENDIDIKAN AKHLAK
Pada masyarakat modern terutama di kota-kota besar telah terjadi kemerosotan akhlak, yang apabila dilihat dari sudut moral perilaku manusia telah menunjukkan adanya dekadensi moral. Dalam masyarakat, kepentingan umum tidak lagi menjadi nomor satu tetapi kepentingan pribadi atau individu yang lebih diutamakan. Kejujuran, kebenaran, keadilan dan keberanian dalam menegakkan kebenaran telah tertutup oleh penyelewengan yang terjadi baik yang ringan maupun berat. Kemerosotan moral tidak hanya terjdi pada orang dewasa saja tetapi juga telah menjalar pada anak-ank penerus bangsa.
Banyak orang tua, pakar pendidikan dan psikolog ysng berkecimpung dalam bidang agama dan sosial mengeluh dengan adanya dekadensi ini. Hal yang demikian itu menurut para pakar psikologi masyarakat diakibatkan karena kurangnya dasar-dasar agama yang tertanam dalam hati tiap-tiap insan serta tidak dilaksanakannya ajaran agama dalam kehidupan sehari-hari baik tiap individu maupun oleh masyarakat.
Salah satu kelemahan pendidikan modern adalah kurangnya mengindahkan pendidikan agama. Anak-anak hanya mendapatkan pendidikan dan pengetahuan umum yang sifatnya praktis, yang hanya menguntungkan individu, sehingga menjadikan anak tersebut merasa tabu dengan urusan-urusan agama.
Menurut Zakiyah Derajat, fungsi agama dalam kehidupan umat manusia antara lain : 
1) Memberikan bimbingan
Agama sebagai pembimbing dalam hidup manusia karena manusia dapat dibimbing dan dibina sejak kecil hingga dewasa, kemudian seseorang akan berjasil dibimbing oleh agama bila tercermin nilai- nliai agama dalam hidupnya.
2) Menolong menghadapi kesulitan hidup
Agama adalah tempat penolong orang yang susah, hal ini dikarenakan agama menyeimbangkan visi duniawi dan ukhrawi, badaniyah dan batiniyah.
3) Menentramkan batin pemeluknya
Dalam penghayatan agama, seseorang akan memperoleh kebahagiaan dengan batin yang tentram.
Nilai-nilai agama Islam yang ditanamkan sejak dini pada anak maka dengan sendirinya akan menjadi bagian dari unsur-unsur kepribadiannya. Anak yang telah tertanami nilai-nilai agama akan mampu mengedalikan keinginan dan dorongan dalam dirinya.
Proses seorang anak untuk menjadi seorang yang berprilaku islam tersebut tidak lepas dari lingkungan yang mendukungnya, serta tauladan yang baik dan pendidikan akhlak yang baik agar anak dapat hidup bermoral dalam kehidupannya dewasa kelak.
Beberapa hikmah bila pendidikan akhlak ditanamkan pada anak sejak dini adalah :
1) Pendidikan akhlak mewujudkan kemajuan rohani 
2) Pendidikan akhlak menuntun kebaikan
3) Pendidikan akhlak mewujudkan kesempurnaan iman
4) Pendidikan akhlak memberikan keutamaan hidup di dunia dan kebahagiaan hidup di hari kemudian
5) Pendidikan akhlak akan membawa kepada kerukunan rumah tangga, pergaulan di masyarakat dan pergaulan umum.
Dalam lembaga pendidikan baik formal maupun nonformal, pendidikan akhlak adalah faktor mutlak dalam membentuk keluarga yang bahagia. Keluarga yang tidak dibina dengan akhlak yang baik tidak akan mendapatkan kebahagiaan sekalipun berlimpah dengan harta kekayaan.
Dalam keluarga muslim pada dasarnya terdapat proses pendidikan yang foundament sebagaimana tujuan terpenting dari pembentukan keluarga muslim, yaitu :
1) Mendirikan syariat Allah dalam segala permasalahan rumah tangga
2) Memenuhi kebutuhan cinta kasih pada anak-anak.
Tidak terlaksananya pendidikan akhlak baik di rumah, sekolah, maupun masyarakat akan berakibat banyak terjadi gejala-gejala dalam lingkungan masyarakat, mengingat persoalan yang demikian maka sangat perlu untuk mengaktualisasikan nilai-nilai pendidikan akhlak sedini mungkin agar dapat tertanam kuat dalam benak hati generasi-generasi muslim berikutnya.
Salah satu paradigma yang timbul pada pendidikan modern adalah pembinaan yang hanya terfokus pada perkembangan jasmani, sehingga terdapat persoalan mendasar yaitu pendidikan tidak berhasil dalam membangun masyarakat seutuhnya. Manusia yang dididik dalam paradigma tersebut akan mengalami kekosongan batiniah atau akan kehilangan ruh pendidikannya, dan juga akan menghasilkan pribadi-pribadi yang cenderung konsumtif, bermewah-mewah, dan berpacu untuk mencapai prestasi yang setinggi-tingginya tanpa mengindahkan cara dan prilaku yang baik.
Nilai pendidikan akhlak yang diajarkan di rumah dan di sekolah akan sia-sia bila tidak dilihat secara ideal dan aktual. Pendidikan yang ideal menciptakan dan mencetak generasi muslim yang beriman, bertaqwa, dan berakhkak yang baik. Dan dalam nilai yang aktual nilai-nilai pendidikan akhlak harus mampu menjadi alternatif  bagi lingkungan masyarakat dalam menghadapi berbagai kritis multi dimensional.
Dalam sejarah, Nabi Muhammad telah berhasil membangun masyarakat atas dasar-dasar syariat Islam dan akhlak Islam. Keberhasilan beliau inilah bukti sistem pendidikan Islam yang mengedepankan akhlak telah menjadi tolok ukur dan standar bagi masyarakat Eropa. Pada masa renaissan Eropa tidak ada jalan maju kecuali pergi dan belajar di negeri kaum muslimin. Namun sayangnya pada masa sekarang telah terjadi sebaliknya, nilai-nilai pendidikan Islam yang mengedepankan akhlak  telah tergusur dan tergantikan oleh peradaban modern, karena perkembangan kehidupan agama tergantung pada daya tangkap intelektual dan penghayatan yang tinggi oleh pemeluknya.
B. ANALISIS NILAI-NILAI PENDIDIKAN AKHLAK DALAM AL-QUR’AN SURAT AL-A’RAF AYAT 199
Meskipun dalam banyak hal ajaran islam bersifat abadi, tidak terikat oleh perkembangan tenpat dan waktu, namun demikian terdapat juga ajaran islam yang selalu membutuhkan untuk ditafsirkan ulang secara kontekstual agar dapat mengikuti perkembangan zaman dan perkembangan kehidupan manusia.
Usaha-usaha untuk meneliti, mengkaji dan menela’ah  ayat suci Al-Qur’an adalah bermaksud agar teks-teks dalam al-qur’an dalam berdialog dengan situasi, kondisi dan zaman yang terus berjalan.
Kajian tentang turunnya al-qur’an dapat bermanfaat bagi manusia, terutama tiga fungsi pokok, yaitu:
1) Petunjuk akidah dan kepercayaan yang wajib dianut manusia yang tersimpul dalam keimanan dan ke-Esa-an Allah dari hari pembalasan.
2) Petunjuk tentang akhlak yang murni dengan jalan menjelaskan norma-norma keagamaan dan susila yang harus diikuti oleh manusia dalam kehidupan, baik individual maupun kolektif.
3) Petunjuk mengenai syari’at dan hukum dengan jalan menerangkan dasar-dasar hukum yang harus diikuti oleh manusia dalam hubungannya dengan Tuhan dan sesamanya.
Dengan kata lain, al-qur’an adalah petunjuk bagi seluruh manusia ke jalan yang harus ditempuh demi kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.
Al-qur’an bila dikaji secara mendalam ternyata bukan sebagai doktrin teoritis, tidak hanya mengatur urusan ubudiyah dan akidah, tetapi juga menyangkut berbagai aspek yang sifatnya fungsional dalam kehidupan nyata keseharian. Kalau telah disepakati bahwa kalau petunjuk al-qur’an bersifat fungsional, maka nilai-nilai ajarannya tidak hanya berfdungsi untuk manusia pada awal zamannya, melainkan untuk manusia pada waktu kapanpun dan di manapun.
Sebagai petunjuk, al-qur’an sudah jelas terlihat banyak isyarat pendidikan akhlak bagi manusia, baik dalam berhubungan dengan Allah, sesama manusia maupun dengan alam semesta. Khusus dalam hubungannya dengan pengembangan pendidikan akhlak, al-qur’an banyak menyinggung cinta kasih dan termasuk juga sifat adil, bijaksana, benar dan lain sebagainya.
Namun demikian dalam usaha aktualisasi ajaran-ajaran nilai-nilai pendidikan akhlak memerlukan juga kajian tafsir yang mendalam, agar ayat-ayat al-qur’an yang termasuk dalam sinar ilahi dapat terisolasi, bahkan dapat menjadi acuan berperilaku dalam masyarakat.
Di antara ayat al-qur’an yang memerlukan penjelasan sebagai contoh yaitu surat al-A’raf ayat 199. Walaupun ayat ini pendek, namun di dalamnya terdapat tiga ajaran pendidikan akhlak yang perlu dipandang sebagai nilai ideal maupun aktual yang memerlukan implementasi pemahaman dalam masyarakat.
Tiga nilai prinsip pendidikan akhlak tersebut antara lain:
1) Sikap Pemaaf
Sikap ini merupakan prinsip agama dalam bidang akhlak yang perlu direalisasikan dalam kehidupan. Dan untuk relisasinya memerlukan kedewasaan beragama dan sikap yang proporsional. Hal ini karena memaafkan orang lain yang bersalah memerlukan kelapangan dada dan kesabaran.
2) Menyuruh Manusia Berbuat Ma’ruf
Dalam konteks masyarakat yang masih berkembang, menegakkan kebenaran dan keadilan adalah merupakan kewajiban umat islam. Sehingga perbuatan menyuruh berbuat yang ma’ruf sudah tentu dapat djadikan sebagai nilai pendidikan akhlak yang utama.
3) Menjauhkan Diri dari Orang-orang Jahil
Orang-orang jahil pada ayat ini dipandang sebagai orang yang hanya memperturutkan emosional bukan pertimbangan akal. Para mufassirin memberikan komentar tentang ayat ini dengan memberikan tindakan damai, yaitu walaupun kita dalam kondisi yang sangat marah, kita tidak boleh melawan dengan kekerasan pula.
BAB V
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Dari uraian pembahasan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa:
1. Dalam islam, konsep pendidikan akhlak yaitu suatu proses untuk menumbuh kembangkan fitrah manusia dengan dasar-dasar akhlak, keutamaan perangai dan tabiat, yang diharapkan dapat dimiliki dan diterpkan pada diri anak didik. Tujuan pendidikan akhlak adalah sebagaimana tujuan agama islam, yaitu mewujudkan kebahagiaan di dunia dan di akhirat melalui penyucian penyakit-penyakit jiwa, dan menghiasinya dengan perilaku yang mulia, akhlak al karimah. 
2. Nilai-nilai pendidikan akhlak dalam al-qur’an surat al-A’raf ayat 199 yang diinterpretasikan berisi sifat-sifat mulia yang bersumber dari al-qur’an dan sunnah Nabi serta pendapat-pendapat ulama’ atau pemikir islam. Beberapa nilai pendidikan akhlak yang diambil dari al-qur’an antara lain amanah, al-shidq, al-rahman, al-haya’, al-syaja’ah, qona’ah, zuhud, rendah hati, berjiwa besar dan muru’ah. Dan masih banyak lagi nilai-nilai pendidikan akhlak yang lain.
3. Surat al-A’raf secara umum mengandung beberapa ajaran penting baik tentang keimanan, hukum-hukum, kisah-kisah rosul maupun tentang akhlak. Surat al-A’raf ayat 199 merupakan salah satu contoh dari nilai-nilai pendidikan akhlak. Dalam ayat ini terkandung tiga nilai pendidikan yang pokok yang dapat dijadikan sebagai prinsip perilaku kehidupan manusia dalam masyarakat. tiga prinsip itu antara lain; sikap pemaaf, menyuruh kepada yang ma’ruf dan sikap menjauhi orang-orang yang jahil.
B. SARAN-SARAN
1. Bagi Guru 
Selain menyampaikan materi dan mengajar sesuai dengan SK dan KD, baiknya pendidik juga menunjukkan prilaku akhlak yang baik agar nantinya dapat dicontoh oleh anak didik.
2. Bagi siswa 
Agar lebih menanamkan akhlakul karimah dalam benak hati masing-masing sehingga dapat tercermin dalam prilaku sehari-hari baik di rumah, sekolah, maupun masyarakat.
3. Bagi lembaga pendidikan
Tidak hanya mengutamakan prestasi siswa secara akademik dan mengesampingkan nilai-nilai pendidikan akhlak, karena dalam suatu tatanan masyarakat yang berhasil sangatlahlah diperlukan manusia-manusia yang berakhlakul karimah. 
4. Bagi mahasiswa
Memahami nilai-nilai pendidikan akhlak sehingga kelak saat terjun di lingkungan masyarakat mampu memberikan kontribusi yang positif terutama untuk pendidikan.
C. PENUTUP
Dalam akhir pembahasan ini penulis telah berusaha semaksimal mungkin agar mendapat sebuah konsep untuk perkembangan pendidikan islam yang kian hari semakin perlu sorotan. Penulis berharap tulisan ini dapat memberikan sumbangan pemikiran bagi perkembangan pendidikan islam. 
DAFTAR PISTAKA
Siti Amanah, Pengantar Ilmu Tafsir Al-Qur’an, As-Syifa, Semarang, 1993
Depag RI, Al-Qur’an dan Terjemahannya, Yayasan Penyelenggara dan penterjemah Al-Qur’an, Jakarta, 1986
Fakhruddin Muhammad Al-Razy, Tafsir Al-Kabir, Dar al-khutub al-Alamiah, Beirut, Jilid VIII
Ahmad Warson Munawir, Al-Munawir Kamus Arab-Indonesia, Edisi II, Cet. XIV, Pustaka Progresif, Surabaya, 1997
Alaudin Ali bin Muhammad al-Baghdady, Tafsir Al-Khazin, Juz II, Dar Al-Kutub al-Alamiah, Beirut, 1995 
Wahbah Al-Zuhaily, al-Tafsir al-Munir, juz IX, dar al-fikr al-mu’shir, Beirut, 1991
Abi al-hasan Ali, al-Nukat wa al-Uyun Tafsir al-Mawardi, juz II, Dar al-kutub al-Alamiah, Beirut
Zakiah Darojat, Peranan Agama dalam Kesehatan Mental, Gunung Agung, Jakarta, 1969
Hamzah Yakub, Etika Islam Pembinaan Akhlakul Karimah Suatu Pengantar, Diponegoro, Bandung, 1993
Malik Fajar, Visi Pembaharuan Pendidikan Islam, LP3NI, Jakarta, 1998 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar