Kamis, 29 Desember 2011

PERSPEKTIF AL-QUR’AN TENTANG PENDIDIKAN KELUARGA


BAB I
PENDAHULUAN
Keluarga sebagai unit sosial terkecil dalam masyarakat merupakan lingkungan budaya pertama dan utama dalam rangka menanamkan norma dan mengembangkan berbagai kebiasaan dan perilakuyang dianggap penting bagi kehidupan pribadi, keluarga dan masyarakat.
Sebab keluarga merupakan lingkungan budaya yang pertama dan utama dalaM menanamkan norma dan mengembangkan berbagai kebiasaan dan prilakuyang penting bagi kehidupan pribadi, keluarga, dan masyarakat.
Kunci keberhasilan pendidikan dalam keluarga sebenarnya terletak pada pendidikan rohani dengan artian keagamaan seseorang. Beberapa hal yang memegang peranan penting dalam membentuk pandangan hidup seseorang meliputi pembinaan akidah, akhlak, keilmuandan kreativitas yang mereka miliki.
Sedang yang dimaksud dengan Pendidikan Keluarga adalah pendidikan yang harus dilaksanakan dalam keluarga oleh orang tua kepada dirinya sendiri, anggota keluarga yang lain dan kepada anak-anaknya. Pendidikan keluarga dapat diartikan sebagai tindakan dan upaya yang dilakukan oleh orang tua sebagai pendidik utama dalam bentuk bantuan, bimbingan, penyuluhan dan pengajaran kepada dirinya sendiri, anggota keluarga lain dan kepada anak-anaknya, sesuai dengan potensi mereka masing-masing, dengan jalan memberikan pengaruh baik melalui pergaulan antar mereka. Sehingga anggota keluarga dan anak yang bersangkutan kelak dapat hidup mandiri yang bertanggung jawab dan ia dapat dipertanggung jawabkan dalam lingkungan masyarakatnya sesuai dengan nilai-nilai budaya yang berlaku dan agama yang dianutnya.
Maka dari itu untuk mengetahui lebih jelasnya bagaimana pandangan al-Qur’an tentang pendidikan keluarga maka penulis mencoba untuk melakukan kajian yang lebih mendalam tentang perspektif al-Qur’an tentang pendidikan keluarga khususnya dalam surat atTahrim ayat 6.. 
BAB  II
PEMBAHASAN
Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang dinahkodai oleh ayah sebagai keluarga, sedangkan ibu sebagai kepala kerumahtanggaan dan sekaligus asisten nakhoda.  Keluarga memegang peranan penting dalam pendidikan anak-anak, bahkan menurut Rasulullah Saw. setiap anak yang lahir dalam keadaan suci bersih (fitrah), kedua orang tuanya yang memberi warna, dalam arti menjadikannya Yahudi, Nasrani, atau Majusi.
Keluarga mempunyai arti penting dalam kehidupan manusia dalam kehidupan di masyarakat. Terbentuknya keluarga bukan semata-mata mempunyai kepentingan yang sama, tetapi lebih dari itu adalah berdasarkan sukarela dan cinta kasih yang azasi di antara dua manusia (suami-istri). Berdasarkan rasa cinta kasih inilah kemudian lahir anak sebagai wadah antara individu dan kelompok yang menjadi tempat pertama dan utama untuk sosialisasi anak. Ibu, ayah, saudara, dan keluarga yang lain adalah orang yang pertama bagi anak untuk mengadakan kontak dan tempat pembelajaran sebagaimana hidup orang lain. Anak-anak menghabiskan waktunya dalam keluarga, sampai mereka masuk sekolah.
Perintah memelihara anak-anak menjadi tanggungan dan keluarganya sejalan dengan perintah dalam surat al-Tahrim (66) ayat 6 sebagai berikut:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ
Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman! Periharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya dalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat dan keras, yang tidak durhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (QS. At-Tahrim:6).
Pada ayat tersebut terdapat kata qu anfusakum yang berarti buatlah sesuatu yang dapat menjadi penghalang datangnya sisksaan api neraka dengan cara menjauhkan perbuatan maksiat, memperkuat diri agar tidak mengikuti hawa nafsu, dan senantiasa taat menjalankan perintah Allah. Selanjutnya wa ahlikum, maksudnya adalah keluargamu yang terdiri dari isteri, anak, pembantu dan budak, dan diperintahkan kepada mereka agar menjaganya dengan cara memberikan bimbingan, nasehat dan pendidikan kepada mereka. Hal ini sejalan denagn hadits Rasululah yang diriwayatkan oleh Ali ra. Ketika menjelaskan ayat tersebut, maksudnya adalah berikanlah pendidikan dan pengetahuan mengenai kebaikan terhadap dirimu dan keluargamu.
Ayat tersebut berisi perintah atau kewajiban terhadap keluarga agar mendidik hokum-hukum agama kepada mereka. Hal yang demikian sejalan dengan hadis yang mengatakan bahwa Allah memberikan kasih saying kepada seseorang yang mengatakan bahwa sembahyangnya, puasanya, zakatnya, ibadah hajinya, anak yatimnya, tetangganya, mudah-mudahan dapat mengumpulkan mereka di surge pada hari kiamat.
Pengertian tentang pentingnya membina keluarga agar terhindar dari siksaan api neraka ini tidak hanya semata-mata diartikan api neraka yang ada di akhirat nanti, melainkan termasuk pula berbagai masalah dan bencana yang menyedihkan, merugikan dan merusak citra pribadi seseorang. Sebuah keluarga yang anaknya terlibat dalam berbagai perbuatan tercela seperi mencuri, berzina, meminum-minuman keras, terlibat narkoba, membunuh dan sebagainya adalah termasuk ke dalam hal-hal yang dapat menciptakan bencana di muka bumi dan merugikan orang yang melakukannya, dan hal itu termasuk perbuatan yang membawa bencana. Keluarga istri, anak, menantu adik, dan sebagainya dapat menjadi musuh dan membawa malapetaka jika terlibat dalam perbuatan tersebut. 
Ayat enam diatas menggambarkan bahwa dakwah dan pendidikan harus bermula dari rumah. Ayat tersebut walau secara redaksional tertuju kepada kaum pria (ayah), tetapi itu bukan berarti hanya tertuju kepada mereka. Ayat itu tertuju kepada perempuan dan lelaki (ibu dan ayah) sebagaimana ayat-ayat yang serupa (misalnya ayat yang memerintahkan berpuasa) yang juga tertuju kepada lelaki dan perempuan. Ini berarti kedua orang tua bertanggung jawab terhadap anak-anak dan juga pasangan masing-masing sebagaimana masing-masing bertanggung jawab atas kelakuannya. Ayah atau ibu sendiri tidak cukup untuk menciptakan satu rumah tangga yang diliputi oleh nilai-nilai agama serta dinaungi oleh hubungan yang harmonis.
Dalam ayat ini teranglah, bahwa tiap-tiap orang Islam, wajib memelihara dirinya dari api neraka, begitu juga keluarganya (anak-anak dan isterinya).
Oleh sebab itu wajib tiap-tiap bapak mendidik anaknya supaya beriman teguh, beramal saleh dan berakhlaq mulia. Kalau mereka tidak sanggup mendidiknya dengan didikan dan ajaran Islam wajib menyerahkannya kepada guru. Sedang pendidikan rumah tangga tetap terpikul di pundak ibu bapak, meskipun anaknya telah diserahkan ke seklah pada guru agama.
Kalau ibu-bapak tidak menyelenggarakan pendidikan anaknya menurut mestinya, lalu anak itu berbuat dosa, maka ibu-bapaknya turut bertanggung jawab dihadapan Allah atas kesalahan anaknya itu. Sebab itu kata orang: Dosa anak dosa bapa. Tapi kalau ibu bapa telah melaksanakan pendidikan itu, tapi anak itu membandel juga, dan berbuat dosa, maka ibu-bapa telah lepas dari tanggung jawabnya.
Sebaliknya kalau ibu-bapa telah mendidik anaknya, sehingga menjadi anak yang salih, maka ibu-bapanya mendapat pahala juga dari amalan anaknya, meskipun ia telah hancur di makan tanah.
Di antara penjelasan tafsir fi Zhilaalil Qur`annya Sayyid Qutb tentang surat at-Tahrim ayat 6 ini adalah bahwa setiap mukmin diwajibkan untuk memberikan petunjuk kepada keluarganya dan memperbaiki seluruh anggota keluarganya, sebagaimana ia diwajibkan terlebih dahulu memperbaiki dirinya. Islam adalah suatu agama yang mengatur keluarga, maka ia mengatur kehidupan berumah tangga. Rumah tangga yang Islami akan menjadi dasar terbentuknya masyarakat yang Islami. Seorang ibu harus memiliki pribadi dan prilaku Islami sebagaimana pula seorang ayah harus memiliki pribadi dan prilaku Islami sehingga mereka dapat mendidik anak-anaknya menjadi anak-anak yang shalih dan shalihah.
Dalam nuansa pengaruh kasus yang sabgat mendalam pada jiwa-jiwa kaum muslimin, Al-Qur’an mewanti-wanti orang-orang yang beriman agar menunaikan kewajiban mereka dalam rumah tangga mereka baik yang menyangkut pendidikan, pengarahan, maupun peringatan. Sehingga, mereka dapat menyelamatkan diri mereka dan keluarga mereka dari api neraka.
Sesungguhnya beban tanggung jawab seorang mukmin dalam dirinya dan keluaranya merupakan beban yang sangat berta dan menakutkan. Sebab, neraka telah menantinya disana, dan dia beserta keluarga terncam dengannya. Maka, merupakan kewajibannya membentengi dirinya dan keluarganya dari neraka ini yang selalu mengintai dan menantinya.
Manusia di dalam neraka itu sama persis dengan batu; dalam kehinaan batu, dalam nilai batu yang murah dan rendah dan dalam kondisi batu yang terabaikan tanpa penghargaan dan perhatian sama sekali. Alangkah sadis dan panasnya api neraka yang dinyalakan bersama dengan batu-batu! Alangkah pedihnya azab yang dihimpun dengan kerasnya sengatan kehinaan dan kerendahan! Setiap yang ada di dalamnya dan setiap yang berhubungan dengannya sangat seram dan menakutkan.
BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Dari uraian di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa perspektif al-Qur’an tentang pendidikan keluarga khususnya dalam surat at-Tahrim (66) ayat 6 adalah adanya perintah untuk menjaga keluarga dengan cara memberikan bimbingan, nasehat dan pendidikan kepada keluarga. Memelihara diri dan keluarga dari api neraka, sehingga menjadi suatu kewajiban untuk membentengi diri dan keluarga dari api neraka yang selalu mengintai dan menantinya.
B. Kata Penutup
Dalam penyusunan makalah inikami telah berusaha dengan kemampuan yang ada, namun itu bukanlah suatu jaminan makalah ini jauh dari kesalahan. Untuk itu kritik serta arahan dari berbagai pihak sangat diharapkan.
Dan apabila masih terdapat kesalahan dalam bentuk apapun itu hanya kekurangan kami. Semoga makalah ini ada manfaatnya untuk kita semua. Amin
DAFTAR PUSTAKA
Al-Maraghi, Ahmad Musthafa, Tafsir al-Maraghi, Mesir: Dar al-Fikr, 1993, Cet. 2
Anugerah dan Hendra, “Jagalah Dirimu dan Keluargamu dari api Neraka”, http://anugerah.hendra.or.id/pasca-nikah/6-rumah-tangga/jagalah-dirimu-dan-keluargamu-dari-api-neraka-/
Nata, Abudin, Tafsir Ayat-ayat Pendidikan (Tafsir Al-ayat Al-Tarbawiy), Jakarta:PT Raja Grafindo Persada, 2009, Edisi 1
Padil, Moh dan Supriyatno, Triyo, Sosiologi Pendidikan, Malang:UIN Malang Press, 2007
Quthb, Sayyid, Tafsir Fi Zhilalil Qur’an, Di Bawah Naungan Al-Qur’an, Jilid 11, Jakarta: Gema Insani, 2004, Cet.1
Shihab, M. Quraish, Tafsir Al-Mishbah, Vol 14, Jakarta: Lentera Hati, 2006, Cet. 5
Yunus, Mahmud, Tafsir Qur’an Karim, Jakarta: PT Hidakarya Agung, 2004, Cet. 37

1 komentar:

  1. Tq
    Berarti perintah tsb ditujukan khususnya kepada ayah-ayah yang beriman agar banyak mengingat neraka sehingga punya rasa takut kepada Allah, rasa takut yang memotivasinya melaksanakan tanggung jawab menyelamatkan keluarganya dari ancaman neraka

    BalasHapus