Kamis, 29 Desember 2011

PROPOSAL PENELITIAN PERPUSTAKAAN

NILAI-NILAI PENDIDIKAN AKHLAK 
DALAM SURAT AL-A’RAF AYAT 199
A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan merupakan suatu kebutuhan karena ia dapat merubah perilaku seseorang sesuai dengan maksud dan tujuan dari pendidikan itu. Pendidikan dapat mencerdaskan potensi intelektual seseorang. Dalam Islam pendidikan tidak hanya mempertajam potensi intelektual tapi juga membangun akhlak manusia. Berbicara istilah pendidikan, Al-Qur’an banyak mengandung muatan dan isyarat pendidikan. Misalnya saja dalam surat Al-A’raf ayat 199 mengndung aspek pendidikan.
Dalam surat Al-A’raf ayat 199 ini yang berbunyi:
“Jadilah engkau pemaaf dan suruhlah orang-orang mengerjakan yang ma’ruf, serta berpalinglah dari orang-orang yang bodoh”.
Dari ayat tersebut di atas memberikan bahwa sikap pemaaf sangatlah dianjurkan. Karena seseorang yang merasa rendah hati akan membawa keuntungan bagi dirinya sendiri. Sikap seperti inilah salah satu perbuatan yang menggambarkan seseorang telah melakukan kebaikan atau ma’ruf.
Pada surat Al-A’raf ini terkandung beberapa ajaran penting baik tentang keimanan, kisah-kisah, maupun tentang akhlak. Dalam masalah keimanan terdapat ajaran mentauhidkan Allah yang mengatur dan menjaga alam, menciptakan syari’at untuk mengatur kehidupan manusia menuju kebahagiaan di dunia dan di akhirat, menjelaskan fitrah manusia, dan sebagainya. Dalam Surat Al-A’raf juga terdapat kisah-kisah nabi Adam as dengan iblis, kisah Nabi Nuh dengan kaumnya, kisah Nabi Sholeh as, Nabi Musa as, Nabi Syu’aib as, dan sebagainya. Dalam surat ini juga terdapat ajaran tentang adab seorang muslim, perintah mengikuti Al-Qur’an, ajaran tentang manusia sebagai makhluk terbaik, yang mempunyai kesediaan untuk baik dan buruk, permusuhannya dengan syetan, serta ajaran-ajaran lain.
Menurut sebagian mufassirin, di antaranya adalah Fakhruddin Muhammad al-Razy mengatakan bahwa ayat ini mengandung makna yang tinggi tentang makarim al-akhlaq, karena di dalamnua terdapat ajaran tentang meninggalkan sikap yang memberatkan, baik dalam hal-hal yang bersifat maliyah ataupun sikap yang baik dengan sesama manusia. Begitu luasnya kandungan ayat ini, al-Razy mengutip pendapat Ja’far Shodiq, “tidak ada ayat-ayat al-Qur’an tentang makarim al-akhlaq yang lebi luas kecuali ayat ini”. Dengan demikian, dapat digambarkan secara umum ayat 199 ini termasuk ayat yang khusus mengajarkan umat Islam tentang nilai-nilai akhlaq yang penting dan harus diketahui.
Terdapat juga penilaian yang lain tentang ayat tersebut bila dihubungkan dengan pedoman berdakwah atau syiar Islam. Dalam al-Qur’an dan tafsirnya disebutkan bahwa ayat tersebut terdapat pedoman berdkwah, yang secara histiris ditunjukkan kepada Nabi Muhammad SAW, yaitu agar berpegang teguh pada prinsip moral dan hukum. Dalam kontek masa sekarang mestinya ayat tersebut dapat dijadikan prinsip dakwah islamiyah. Prinsip agama dalam ayat tersebut mengenai sikap pemaaf pada semua orang agar tidak lari dari agama Islam. Kemudian ajaran yang mmenyuruh manusia berbuat ma’ruf berlaku untuk dakwah dalam rangka menegakkan keadilan Tuhan, kebenaran Islam dan menentang hal-hal yang tidak sesuai dengan akal sehat. Sedangkan ajaran yang yerakhir tentang menjauhi orang-orang jahil, dimaksudkan dalam menyebarkan agama Islam, tidak melayani orang-orang yang tidak mau mengerti ajaran Allah SWT.
Apabila dihubungkan dengan nilai-nilai pendidikan akhlak, tentu saja ayat tersebut sangat sesuai. Tiga ajaran tentang sikap pemaaf, mengerjakan yang ma’ruf, dan menjauhi yang jahil dapat dijadikan prinsip dalam usaha mendidik umat Islam agar memiliki akhlak yang karimah.
Berdasarkan uraian di atas itulah mendorong peneliti mengangkat tema ini dengan judul : “Nilai-nilai Pendidikan Akhlak dalam Surat al-A’raf Ayat 199”.
B. Penegasan Istilah
Untuk menghindari kesalah pahaman dalam memehami istilah-istilah yang terkandung dalam judul skripsi ini maka dalam hubungan ini diberikan penegasan istilah di bawah ini :
1. Nilai Pendidikan Akhlak
W.J.S. Poerwadaminta mengartikan nilai adalah harga. Sementara dalam kamus modern, Sutan Muhammad Zain mengartikan nilai adalah taksiran harga. Sedangkan dalam kamus umum bahasa Indonesia, nilai berarti suatu yang menyempurnakan manusia sesuai dengan hakekatnya.
Adapun yang dimaksud nilai dalam judul ini yaitu apa yang terkandung dalam al-Qur’an surat al-A’raf ayat 199.
Pendidikan akhlak adalah pendidikan yang berorientasi membimbing dan menunutun kondisi jiwa khususnya agar dapat menumbuhkan akhlak dan kebiasaan yang baik seauai dengan aturan akal manusia dan syariat agama.
Pendidikan akhlak adalah suatu proses pembinaan, penanaman, dan pengajaran pada manusia dengan tujuan menciptakan dan mensukseskan tujuan tertinggi aga Islam, yaitu kebahagiaan dua kampung (dunia dan akhirat), kesempurnaan jiwa masyarakat, mendapay keridlaan, keamanan, rahmat, dan kenikmatan yang telah dijanjikan oleh Allah SWT yang berlaku pada orang-orang baik dan bertaqwa.
2. Surat al-A’raf
Surat al-A’raf yang berjumlah 206 ayat termasuk golongan surat Makkiyah, diturunkan sebelum surat al-An’am dan termasuk golongan surat “Assab ‘uthtiwal” (tujuh surat yang panjang). Dinamakan al-A’raf karena perkataan al-A’raf terdapat dalam ayat 46 yang mengemukakan tentang keadaan orang-orang yang berada di atas.
Al-A’raf adalah tempat tertinggi di atas surga dan neraka. Pokok-pokok isinya menjelaskan tentang keimanan, hukum-hukum seperti larangan mengikuti perbuatan dan adat istiadat yang buruk, kisah-kisah nabi, adab orang mukmin, balasan mengikuti dan mengingkari rasul, dasar-daar akhlak karimah, dan juga lainnya.
Secara substantif dalam surat al-A’raf ayat 199 ini mengandung tiga ajaran penting, dan apabila dihubungkan dengan nilai-nilai pendidikan, ajaran tersebut memuat makna tentang sikap pemaaf, mengerjakan dan mengajarkan yang ma’ruf, dan menjauhi yang jahil (dimaksudkan dalam menyebarkan agama tidak melayani orang-orang yang tidak mau mengerti ajaran Allah SWT). Pada prinsipnya ketiga ajaran ini adalah untuk dijadikan sebuah landasan moral dalam usaha mendidik umat Islam agar memiliki akhlak yang karimah.
C. Rumusan Masalah  
Permasalahan merupakan penjabaran dari tema sentral masalah menjadi sub-masalah yang spesifik, yang dirumuskan berupa kalimat tanya. 
1. Bagaimanakah konsep nilai pendidikan akhlak dalam surat al-A’raf ayat 199?
2. Bagaimanakah nilai pendidikan akhlak dalam al-Qur’an surat al-A’raf ayat 199?
D. Tujuan Penelitian
Berdasarkan permasalahan di atas,maka tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
1. Untuk menguraikan konsep nilai pendidikan akhlak dalam surat al-A’raf ayat 199..
2. Untuk menguraikan nilai pendidikan akhlak dalam al-Qur’an surat al-A’raf ayat 199.
E. Telaah Pustaka
Kajian pustaka merupakan gambaran yang menyeluruh dari setiap proyek penelitian, tetapi kepustakaan tidak dapat mengartikan apa yang terjadi di lapangan dan kejadian aktual yang diamati. 
Pada dasarnya kajian pustaka digunakan untuk memperoleh informasi tentang teori-teori yang ada kaitannya dengan judul penelitian dan digunakan untuk memperoleh teori ilmiah.
Dalam kajian pustaka ini peneliti menelaah beberapa karya ilmiyah (skripsi), antara lain :
1. Skripsi yang berjudul “Nilai-Nilai edukatif dalam AlQur’an surat alfatihah dan implementasinya dalam pendidikan islam” disusun oleh jarir syakif. Skripsi itu pada intinya menerangkan bahwa didalam jama’ah dididik hidup yang disiplin. Jama’ah mempunyai imam dan selebihnya menjadi makmum. Bahkan dizaman Nabi dan sahabat-sahabatnya, imam sembahyang berjamah adalah Nabi, khalifah-khalifah, gubernur ditiap-tiap negeri. Tidak boleh seorang makmum mendahului mengangkat kepalanya terdahulu daripada imam mengangkat kepala, maka kepalanya itu akan berganti menjadi kepala keledai. Al-fatihah mendidik kita memakai adab sopan santun yang tertinggi. Adab sopan santun yang tertinggi itu dimulai terhadap kepada tuhan akan membawa kesannya pula kepada sikap hidup kita dalam masyarakat.
2. Skripsi yang berjudul “konsep pendidikan akhlak dalam AlQur’an surat Lukman  ayat 13 sampai 18”. Disusun oleh Zubaidi. Dalam penelitiannya penyusun skripsi itu mengambil kesimpulan bahwa dalam ayat-ayat ini Allah menerangkan bahwa Allah telah memberikan hikmah pada luqman. Kemudian Allah menerangkan pengajaran yang diberikan oleh luqman kepada anaknya dan dalam celah-celah pengajaran luqman itu Allah menerangkan beberapa perintah umum yang harus dilakukan oleh seorang anak dalam memperlakukan orang tuanya dan kewajiban mereka dalam memelihara hak-hak Allah.
Dari uraian diatas penelitian terdahulu berbeda dengan penelitian saat ini (penulis lakukan) perbedaannya sebagi berikut : peneltitian yang pertama kajiannya adalah surat al-fatihah, penekanannya adalah pendidikan kedisiplinan, sedangkan penelitian yang kedua fokus kajiannya al-Qur’an surat luqman ayat 13-18 ini menekankan pada pendidikan memperlakukan orang tua dengan baik atau adab sopan santun.
Secara umum dari kajian pustaka diatas sama menekankan pada aspek pendidikan moral/akhlak dalam perpekstif islam, hanya saja pengambilan kajian materinya berbeda yaitu pada surat atau ayat yang diambil alQur’an.
Berdasarkan tinjauan kepustakaan yang peneliti desripsikan peneliti diatas akan gunakan sebagai rujukan dalam meneliti yang terkait dengan nila-nilai pendidikan akhlak. Dalam hal ini peneliti menggunakan materi surat al-A’raf ayat 199 dalam hubungannya dengan nilai-nilai pendidikan islam yang mengandung nilai-nilai pendidikan akhlak. Dengan demikian dari bebrapa peneliti yang saat ini peneliti lakukan.
F. Metode Penelitian
Untuk memperoleh hasil penelitian yang valid, maka peneliti akan menerangkan beberapa metode yang dipergunakan :
1. Jenis dan pendekatan
a. Jenis penelitian
Jenis penelitian ini menggunakan jenis library research, yaitu suatu jenis penelitian kepustakaan murni.
b. Pendekatan penelitian
Adapun pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini adalah pendekatan kualitatif.
Menurut Bogdan dan Tailor yang dikutip Lexi J. Moleong. Penelitian kualitatif adalah prosedur penelitian yang menghasilkan data deskriftif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang diamati. 
Kegunaan metode kualitatif:
1) Menyesuaikan metode kualitatif lebih mudah apabila berhadapan dengan kenyataan jamak.
2) Metode ini mengajukan secara langsung hakikat hubungan antara peneliti dan responden.
3) Metode ini lebih peka dan lebih dapat menyesuaikan diri dengan banyak penajaman pengaruh bersama terhadap pola-pola nilai yang dihadapi.
2. Sumber Data
1) Data Primer
Data primer yang peneliti gunakan adalah Tafsir al-Baidlawi (Nashirudden Abi Said Abdillah bin Umar bin Muhammad al-Syairazi al-Baidhowi).
2) Data Sekunder
Data sekunder yang peneliti gunakan adalah: 
a. Tafsir al-Mishbah (M. Quraisy Shihab)
b. Pendalaman al-Qur’an (A. Mujab Mahali)
c. Tafsir al-Azhar (Hamka)
d. Tafsir Rahmat (Oemar Bakriy)
e. Etika Beramar Ma’ruf Nahi Munkar (Ibnu Taimiyah)
f. Dienul Islam (Nasruddin Razak)
g. Filsafat Pendidikan Isalam (Omar al-Thaumy al-Syaibani)
3. Fokus penelitian
Adapun fokus penelitiannya adalah sebagai berikut :
1) Bagaimana konsep nilai pendidikan akhlak dalam surat al-A’raf ayat 199.
2) Bagaimana nilai pendidikan akhlak dalam al-Qur’an surat al-A’raf ayat 199.
4. Tekhnik Pengumpulan Data    
Dalam pengumpulan data, peneliti menempuh langkah-langkah melalui riset kepustakaan (Library Research) yaitu suatu riset kepustakaan  atau penelitian kepustakaan murni. Dalam pengumpulan data tersebut, peneliti menggunakan metode dokumentasi, yaitu dengan mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan, transkrip, buku, surat kabar, majalah, prestasi, notulen rapat dan sebagainya. Metode ini digunakan untuk memperoleh data yang bersifat dokumenter, yaitu buku, peta, dan lain-lain. Dalam hal ini peneliti menggunakan buku tafsir al-Baidhowi sebagai sumber data primer dan buku lain yang telah tercantum di atas yang sesuai dengan masalah yang diteliti sebagai sumber data sekunder.
5. Tekhnik Analisis Data
Dalam membahas dan menelaah data, peneliti menggnakan metode sebagai berikut :
1. Metode Deduktif
Diawali dengan penulisan konsep yang abstrak berupa teori yang masih umum sifatnya kemudian dilanutkan dengan pengambilan bukti-bukti ata kenyataan khusus untuk pengujian. 
2. Metode Induktif
Berangkat dari pengamatan terhadap kenyataankhusus tersebut diabstraksikan kedalam bentuk kesimpulan yang umum.
3. Metode Tahlili
Metode tahlili berarti menjelaskan ayat-ayat al-Qur’an dengan meneliti dan menyingkap seluruh aspeknya, mulai dari uaraian makan kosa kata, makana kalimat, maksud setiap ungkapan, kaitan antar pemisah(munasabat), hingga sisi antar keterkaitan pemisah itu dengan bantuan asbabun nuzul, dan riwayat-riwayat Nabi dan para sahabat. Prosedur ini dilakukan dengan mengikuti susunan mushaf, ayat-perayat, dan surat-persurat. Metode ini terkadang menyertakan perkembangan kebudayaan generasi nabi sampai tabi’in,terkadan pula diisi dengan uraian kebahasaan dan materi-materi khusus lainnya yang kesemuanya ditujukan untuk memahami al-Qur’an yang mulia ini.
6. Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan ini terdiri dari lima bab yang masing-masing bab mencerminkan satu kesatuan yang utuh dan tidak terpisahkan, yaitu :
Bab pertama berisi tentang latar belakang masalah, penegasan istilah, rumusan masalah, tujuan penelitian, telaah pustaka, metode penelitian, sistematika penulisan.
Bab kedua berisi nilai-nilai akhlak dalam al-Qur’an surat al-A’raf ayat 199 yang meliputi, sub bab pertama mengenai pengertian nilai, pengertian pendidikan akhlak, dan nilai-nilai pendidikan akhlak. Sub bab kedua menenai nilai-nilai pendidikan akhlak dalam surat al-A’raf ayat 199 yang menjelaskan tentang al afw, amar ma’ruf dan al i’radl an al jahilin.
Bab ketiga berisi tentang gambaran umum surat al-A’raf, mufradat ayat 199 surat al-A’raf, asbabun nuzul serta munasabahnya.
Bab keempat berisi analisa terhadap nilai-nilai pendidikan akhlak, dan analisa konsep al-Qur’an surat al-A’raf ayat 199 dalam hubungannya dengan pendidikan, dan analisis nilai-nilai pendidikan akhlak dalam al-Qur’an surat al-a’raf ayat 199.
Bab kelima terdiri dari kesimpulan, saran dan penutup yang sekiranya dianggap penting dan relevan dengan tema penulisan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar