Kamis, 29 Desember 2011

APLIKASI METODE PEMBELAJARAN DALAM MATERI SEJARAH KEBUDAYAAN ISLAM (SKI) MI KELAS 6


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Dunia pendidikan merupakan dunia yang tak terpisahkan dalam proses kehidupan. Ia sebagai sarana dalam pengembangan daya cipta, karsa, dan karya manusia. Lembaga pendidikan tercipta berdasar atas upaya pengembangan masyarakat yang terdidik. Berbagaii problem pendidikan muncul dalam jagat pendidikan, baik masalah yang bersangkuatan dengan bangunan fisik atau pun bangunan rohani. Bangunan  fisik meliputi keadaan gedung dan sarana prasarana, sedangkan bangunan rohani meliputi keadaan guru dan peserta didik. Guru yang merupakan ujung tombak dalam dunia pendidikan mempunyai peranan yang penting dalam kesuksesan pembelajaran. Maka, seorang guru setidaknya harus mampu menguasai bahan ajar serta metode-metode yang akan digunakan dalam proses pembelajaran.
Sejarah Kebuadayaan Islam (SKI)merupakan salah satu mata pelajaran yang berbasis keagamaan. Mapel ini sudah diterapkan sejak dasar, yaitu mulai kelas 3 Madrasah Ibtidaiyah. Mata pelajaran SKI dalam kurikulum Madrasah Ibtidaiyah adalah salah satu bagian mata pelajaran Pendidikan Agama Islam yang diarahkan untuk menyiapkan peserta didik untuk mengenal, menghayati sejarah Islam yang kemudian menjadi dasar pandangan hidupnya (way of life) melaui kegiatan bimbingan, pengajaran, latihan, keteladanan, penggunaan pengalaman, dan pembiasaan. Namun, di dalam praktek lapangan pendidikan SKI ini menghadapi beberapa kendala, yaitu  waktu yang disediakan terbatas dengan muatan materi yang begitu padat dan memang penting, yakni menuntut pemantapan pemahaman hingga terbentuk watak dan kepribadian. Di samping itu pula, materi SKI lebih terfokus pada pengayaan pengetahuan (kognitif) dan minim dalam pembentukan sikap (afektif) serta pembiasaan (psikomotorik). Kendala lain adalah kurangnya keikutsertaan guru mata pelajaran lain dalam memberi motivasii kepada peserta didik untuk mempraktekkan nilai-nilai SKI dalam kehidupan sehari-hari. Kemudian lemahnya sumber daya guru dalam pengembangan pendekatan dan metode yang lebih variatif, minimnya berbagai sarana pelatihan dan pengembangan, serta rendahnya peran serta orang tua peserta didik.
B. Penegasan Istilah
Untuk menghindari adanya salah penafsiran dan meluasnya permasalahan, sekaligus untuk memberikan pengertian yang sejelas-jelasnya, maka pemakalah perlu menegaskan istilah-istilah dalam judul makalah ini sebagai berikut:
1. Aplikasi 
Aplikasi adalah penggunaan, penerapan.
2. Metode Pembelajaran 
Metode adalah rencana menyeluruh yang berkenaan dengan penyajian bahan/materi pelajaran secara sistematis dan metodologis serta didasarkan atas suatu pendekatan, sehingga perbedaan pendekatan mengakibatkan perbedaan penggunaan metode. 
Metode Pembelajaran adalah cara yang digunakan oleh pendidik (guru-di sekolah) untuk menyampaikan bahan belajar kepada peserta didik agar dapat menerima dengan mudah apa yang dilakukan dalam proses belajar mengajar tersebut.
3. Materi
Materi adalah sesuatu yang menjadi bahan (untuk diujikan, dipikirkan, dibicarakan, dikarangkan, dan sebagainya).
4. Sejarah Kebudayaan Islam (SKI)
a. Sejarah
Dalam Kamus Umum Indonesia, yang dikarang oleh W.J.S> poerwadarminto, kata sejarah diartikan dengan:
1) Silsilah, asal-usul (keturunan);
2) Kejadian dan peristiwa yang benar-benar terjadi pada masa yang lampau;
3) Riwayat;
4) Tambo Minangkabau.
Sedangkan secara istilah, menurut Sidi Gazalba, Sejarah adalah gambaran masa lalu tentang manusia dan sekitarnya sebagai makhluk social yang disusun secara ilmiah dan lengkap yang meliputi urutan fakta masa tersebut dengan tafsirandan penjelasan yang member pengertian dan kepahaman tentang apa yang telah lalu.
b. Kebudayaan
Kebudayaan adalah segala hasil pemikiran dan daya cipta manusia dengan cara mengubah, member bentuk dan susunan baru kepada pemberian alam, sesuai dengan kebutuhan jasmani dan rohani.
c. Islam
Islam berasal dari akar kata ‘s.l.m’ atau dari kata kerja bentuk lampau (fi’il madly: ‘salam’), yang berarti perdamaian dan keamanan.
Jadi Sejarah Kebudayaan Islam adalah catatan peristiwa (kejadian) tentang hasil budaya umat Islam di masa lampau, yang meliputi unsure-unsur yang bersifat materiil, dan yang bersifat non materiil.
Dari beberapa definisi yang tersebut di  atas, maka kiranya dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan aplikasi metode pembelajaran dalam materi Sejarah Kebudayaan Islam Madrasah Ibtidaiyah Kelas 6 adalah 
C. Rumusan Masalah
Permasalahan yang dikemukakan dalam makalah ini adalah problematika dalam pembelajaran SKI, khususnya dalam hal metode yang digunakan. Apakah sudah mencapai hasil yang diharapkan atau belum, sudahkah wilayah kognitif, afektif, serta psikomotorik anak sudah tersentuh.
Adapun rumusan masalah yang akan dibahas pada makalah ini adalah:
1. Apa yang dimaksud dengan metode perumpamaan, metode simulasi, metode pembelajaran timbal balik, metode diakronis, metode sinkronik-analitik, dan metode empiris? 
2. Metode apa sajakah yang cocok/tepat untuk  diterapkan dalam pembelajaran Sejarah Kebudayaan Islam kelas 6 MI?
3. Bagaimana aplikasi 
D. Tujuan Penulisan Makalah
Penulisan makalah ini betujuan untuk:
1. Untuk mengetahui definisi metode perumpamaan, metode simulasi, metode pembelajaran timbal balik, metode diakronis, metode sinkronik-analitik, dan metode empiris.
2. Untuk mengetahui metode apa saja yang cocok digunakan dalam pembelajaran SKI kelas 6 MI.
3. Mengetahui aplikasi 
E. Manfaat Penulisan Makalah
1. Manfaat Teoritis
Hasil makalah ini diharapkan dapat memberi pengetahuan tentang  metode pembelajaran dalam materi sejarah kebudayaan Islam kelas 6 madrasah ibtidaiyah.
2. Manfaat  Praktis
a. Bagi Guru
Makalah ini dapat dijadikan pedoman bagi guru sebagai salah satu sumber informasi dan bahan acuan dalam meningkatkan keberhasilan pembelajaran. 
Mengetahui berbagai macam metode pembelajaran sehingga bias memilih dari metode-metode tersebut untuk selanjutnya duiaplikasikan dalam proses pembelajaran.
Dapat menggunakan metode yang tepat dalam proses belajar-mengajar.   
b. Bagi Siswa
Dengan adanya penggunaan metode yang tepat, maka siswa akan dengan mudah dalam proses pembelajaran.
Siswa tidak akan jenuh karena metode yang monoton
c. Bagi Mahasiswa
Bisa dijadikan acuan dan bekal, agar kelak jika menjadi guru, dapat memilih metode yang tepat dalam pembelajaran.
d. Bagi Institut
Dengan adanya penggunaan metode pembelajaran yang tepat oleh para guru, maka akan menjadikan Institut itu lebih berkualitas dan lebih berprestasi.
F. Sistematika Penulisan Makalah
Makalah ini disusun dengan sistematika sebagai berikut:
BAB 1 PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
B. Penegasan Istilah
C. Rumusan Masalah
D. Tujuan Penulisan Makalah
E. Manfaat Penulisan Makalah
F. Sistematika Penulisan Makalah
BAB II KAJIAN TEORI
A. Metode Perumpamaan 
B. Metode Simulasi 
C. Metode Diakronis 
D. Metode Sinkronik-Analitik
E. Metode Empiris 
F. Metode Pembelajaran Timbal Balik
G. BAB III ANALISIS
A. Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, Materi dan Metode Mengajar
B. Kegiatan Pembelajaran
BAB IV PENUTUP
A. Kesimpulan
B. Saran-saran
C. Kata Penutup 
BAB II
KAJIAN TEORI
Kelompok 6 akan mengkaji tentang pendekatan pembelajaran dengan menggunakan metode-metode sebagai berikut:
A. Metode Perumpamaan 
Menurut Prof. Kukuh Fachhurrohman suatu metode yang digunakan untuk mengungkapkan suatu sifat dan hakikat dari realita sesuatu. Perumpamaan dapat dilakukan dengan mentashbihkan sesuatu (menggambarkan sesuatu dengan sesuatu yang lain yang serupa), seperti mengunpamakan sesuatu yang rasional-abstrak dengan sesuatu yang bisa diindra.  
B. Metode Simulasi
1. Pengertian 
Simulasi adalah tiruan atau perbuatan yang hanya pura-pura saja (dari fakta simulasi yang artinya pura-pura atau berbuat seolah-olah; dan simulation artinya tiruan atau perbuatan yang pura-pura saja.
Metode ini adalah bentuk metode praktik yang sifatnya untuk mengembangkan keterampilan peserta belajar (keterampilan mental maupun fisik atau teknis). Metode ini memindahkan suatu situasi yang nyata ke dalam kegiatan atau ruang belajar karena adanya kesulitan untuk melakukan praktik dalam situasi yang sesungguhnya.
2. Tujuan Simulasi 
Tujuan simulasi:
a. Untuk melatih keterampilan tertentu, baik yang bersifat professional maupun bagi kehidupan sehari-hari.
b. Untuk memperoleh pemahaman tentang suatu konsep atau proses.
c. Untuk melatih memecahkan masalah.
3. Prinsip Simulasi
Prinsip simulasi:
a. Simulasi dilakukan oleh kelompok siswa, tiap kolompok mendapat kesempatan melakukan simulasi yang sama atau dapat juga berbeda.
b. Semua siswa harus terlibat langsung menurut peranan masing-masing.
c. Penentuan topic disesuaikan dengan tingkat kemampuan kelas, dibicarakan oleh siswa dan guru.
d. Petunjuk simulasi diberikan terlebih dahulu.
e. Dalam situasi seyogyanya dapat dicapai 3 domain psikis.
f. Dalam simulasi hendaknya digambarkan situasi yang lengkap.
g. Hendaknya diusahakan terintegrasinnya beberapa ilmu. 
4. Bentuk-bentuk Simulasi
Menurut Gilstrap yang melihatnya dari sifat tiruannya, simulasi itu dapat berbentuk: rale playing, psikadrama, sosiodrama, dan permainan. Menurut Hyman dalam bukunya Ways of Teaching, simulasi merupakan salah satu metode yang termasuk ke dalam kelompok rale playing. Bentuk-bentuk rale playing yang lain adalah sosiodrama, permainan, dan dramatisasi.
5. Langkah-langkah Pelaksanaan Simulasi
Langkah-langkah pelaksanaan simulasi:
a. Penentuan topic dan tujuan simulasi.
b. Guru memberikan gambaran secara garis besar situasi yang akan disimulasikan.
c. Guru memimpin pengorganisasian kelompok, peranan-peranan yang akan dimainkan, pengaturan ruangan, pengaturan alat,dan lain sebagainya.
d. Pemilihan pemegang peranan.
e. Guru memberikan keterangan tentang peranan yang akan dilakukan.guru
f. Memberikan kesempatan untuk mempersiapkan diri kepada kelompok dan pemegang peranan.
g. Menetapkan lokasi dan waktu pelaksanaan simulasi.
h. Pelaksaan simulasi.
i. Evaluasi dan pemberian balikan.  
j. Latihan ulang.
6.  Kebaikan Metode Simulasi
Kebaikan metode simulasi adalah:
a. Menyenangkan, sehingga secara wajar terdorong untuk berpartisipasi.
b. Menggalakkkan guru untuk mengembangkan aktivitas simulasi.
c. Memungkinkan eksperimen berlangsung tanpa memerlukan lingkungan yang sebenarnya.
d. Memvisualkan hal-hal yang abstrak.
e. Tak memerlukan keterampilan komunikasi yang pelik.
f.  Memungkinkan terjadinya interaksi antarsiswa.
g. Menimbulkan respon yang positif dari siswa yang lamban, kurang cakap, dan kurang motivasi.
h. Melatih berfikir kritis karena siswa terlibat dalam analisa proses, kemajuan simulasi.
7. Kelemahan Metode Simulasi
Kelemahan metode simulasi adalah:
a. Efektivitasnya dalam memajukan belajar belum dapat dilaporkan untuk riset.
b. Validitas simulasi masih banyak diragukan orang.
c. Menuntut imajinasi dari guru dan siswa.
C. Metode Diakronis
Metode diakronik disebut juga metode sosio-historis, yakni suatu metode pemahaman tentang suatu kepercayaan, sejarah atau kejadian, dengan melihatnya sebagai satu kenyataan yang mempunyai satu kesatuan yang mutlak dengan waktu, tempat, kebudayaan, golongan dan lingkungan tempat kepercayaan sejarah tempat kejadian itu muncul. Dengan metode ini, akan menyebabkan anak ingin mengetahui, memahami, menguraikan, dan menerusakan ajaran-ajaran Islam dari sumber dasarnya yaitu, Al-Qur’an dan As-Sunnah serta pengetahuan tentang latar belakang masyarakatnya, sejarah budaya di samping sirah Nabi SAW dengan segala alam pikirannya.
D. Metode Sinkronik-Analitik
Metode pendidikan ini merupakan suatu metode yang memberi kemampuan analisis teoritis yang sangat berguna bagi pelaksanaan perkembangan keimanan dan mental intelek. Metode ini tidak semata-mata mengutamakan segi pokok pelaksanaan atau aplikasi praktis. Teknik pengajarannya meliputi diskusi, lokakarya, seminar, kerja kelompok, resensi buku, lomba karya ilmiah, dan lain sebagainya. 
E. Metode Empiris
Metode pendidikan ini merupakan suatu metode yang memungkinkan anak didik mempelajari ajaran Islam melalui proses realisasi, aktualisasi serta internalisasi norma-norma dan kaidah Islam melalui suatu proses aplikasi yang menimbulkan suatu interaksi social. 
F. Metode PembelajaranTimbal Balik
BAB III
ANALISIS
A. STANDAR KOMPETENSI, KOMPETENSI DASAR, MATERI PEMBELAJARAN, DAN METODE MENGAJAR
Sejarah Kebudayaan Islam Kelas 6 MI
Semester
STANDAR KOMPETENSI
KOMPETENSI DASAR
MATERI PEMBELAJARAN
METODE MENGAJAR
1
1. Mengenal sejarah Khalifah Abu Bakar Shiddiq.
1.1. Menjelaskan arti dan tugas al-khulafaurrasyidin
1.2. Menceritakan silsilah, kepribadian Abu Bakar Shiddiq, dan perjuangannya dalam dakwah islam.
1.3. Menunjukkan contoh-contoh nilai-nilai positif dari khalifah Abu Bakar Shiddiq.
1.4. Meneladani nilai-nilai positif sejarah kekhalifahan Abu Bakar Ash-Shidiq ra.
Pelajaran 1: Khulafa’ ar-Rasyidin
A. Pengertian Khula’ ar-Rasyidin
B. Kedudukan dan tugas Khula’ ar-Rasyidin.
C. Keutamaan Sifat-sifat Khulafa’ ar-Rasyidin.
Ø Metode Sinkronik-analitik
Ø Metode perumpamaan
Ø Metode empiris
Pelajaran 2: Khalifah Abu Bakar Shiddiq (11-13 H/632-634 M)
A. Silsilah Abu Bakar as-Shiddiq
B. Kepribadian Abu Bakar
C. Perjuangan Khalifah Abu Bakar.
D. Akhir hayat Khalifah Abu Bakar as-Shiddiq
E. Keteladanan Abu Bakar Shiddiq
Ø Metode pemahaman
Ø Metode sinkronik-analitik
Ø Metode suri tauladan
2. Mengenal sejarah Khalifah Umar bin Khattab
2.1. Menceritakan silsilah, kepribadian Umar bin Khattab, dan perjuangannya dalam dakwah islam.
2.2. Menunjukkan contoh nilai-nilai positif dari khalifah Umar bin Khattab.
2.3. Meneladani nilai-nilai positif sejarah kekhalifahan Umar bin al-Khattab ra.
Pelajaran 3: Khalifah Umar bin Khattab (13-23 H/634-644 M)
A. Silsilah Umar bin Khattab
B. Kepribadian Umar bin Khattab
C. Umar bin Khattab masuk Islam
D. Perjuangan Khalifah Umar bin Khattab.
E. Wafatnya khalifah Umar bin Khattab.
F. Meneladani khalifah Umar bin Khattab
Ø Metode pemahaman
Ø Metode sinkronik-analitik
Ø Metode 
suri tauladan
3. Mengenal sejarah Khalifah Usman bin Affan.
3.1. Menceritakan silsilah, kepribadian, dan perjuangannya dalam dakwah islam. 
3.2. Menunujukkan contoh-contoh nilai-nilai positif dari Khalifah Usman bin Affan.
3.3. Meneladani nilai-nilai positif dari kekhalifahan Usman bin Affan. 
Pelajaran 4: Khalifah Ustman bin Affan (23-35 H/644-656) 
A. Silsilah dan riwayat hidup Usman bin Affan.
B. Sifat-sifat dan kepriobadian Usman bin Affan.
C. Ustman bin Affan diangkat menjadi Khalifah.
D. Langkah-langkah Perjuangan Ustman bin Affan.akhir pemerintahan Ustman bin Affan.
E. Akhir permintaan Ustman bin Affan
F. Keteladanan dan jasa-jasa Khalifah Usman bin Affan.
Ø Metode pemahaman
Ø Metode sinkronik-analitik
Ø Metode suri tauladan
2
4. Mengenal sejarah Khalifah Ali bin Abi Thalib
4.1. Menceritakan silsilah, kepribadian, dan perjuangan Khalifah Ali bin Abi Thalib.
4.2. Menunjukkan contoh-contoh nilai-nilai positif dari kekhalifahan Ali bin Abi Thalib.
4.3. Meneladani nilai-nilai positif dari kekhalifahan Ali bin Abi Thalib.
Pelajaran 5: Khalifah Ali binABi Thalib (53-40 H/656-661 M)
A. Silsilah Ali bin Abi Thalib
B. Kepribadian Ali bin Abi Thalib
C. Ali bin Abi Thalibdiangkat menjadi khalifah.
D. Langkah-langkah perjuangan khalifah Ali bin Abi Thalib.
E. Khalifah Ali bin Abi Thalib wafat
F. Meneladani khalifah Ali bin Abi Thalib.
Ø Metode pemahaman
Ø Metode sinkronik-analitik
Ø Metode suri tauladan
5. Mengenal sejarah perjuangan tokoh agama Islam di daerah masing-masing.
5.1. Mengidentifikasi tokoh-tokoh agama Islam di daerah masing-masing.
5.2. Menceritakan sejarah perjuangan tokoh agama islam di daerah masing-masing.
5.3. Meneladani perjuangan tokoh agama Islam di daerah masing-masing.
Pelajaran 6: Tokoh-tokoh Penyebar Agama Islam di Indonesia.
A. Agama Islam masuk di Indonesia
B. Tokoh-tokoh penyebar agama islam di Sumatra.
C. Tokoh penyebar agama islam di Kalimantan.
D. Tokoh penyebar agama Islam di Sulawesi
E. Tokoh-tokoh Penyebar Agama Islam di jawa.
Ø Metode cerita 
Ø Metode pemahaman 
Ø Metode diakronis
Ø Metode empiris
Pelajaran 7: meneladani Perjuangan Tokoh Agama Islam di Indonesia.
A. Syekh Nawawi al-Bantani
B. Syekh Muhammad Arsyad Al-Banjari
C. Syekh Muhammad Nafis Al-Banjari
D. Syekh Yusuf Makasar
E. Kiai Haji Ahmad Dahlan.
F. KH. Hasyim Asy’ari
G. Haji Abdul Malik Karim Amrullah 
(HAMKA) 
Ø Metode suri tauladan
Ø Metode  karya wisata
Ø Metode simulasi
Sumber: 
Buku Paket Bina Sejarah Kebudayaan Islam untuk Mdrasah Ibtidaiyah kelas VI, karangan Tim Bina Karya Guru, (Jakarta: Penerbit Erlangga, 2009) sesuai KTSP SKL & SI 2008.
Standar Isi Madrasah Ibtidaiyah, oleh Direktorat Pendidikan pada Madrasah, Direktorat Jenderal Pendidikan Islam, Departemen Agama Republik Indonesia.
B. Kegiatan Pembelajaran
1. Dalam materi “khulafaurrasyidin”, pemakalah menerapkan metode sinkronik-analitik, metode perumpamaan, metode empiris. Di mana  para pendidik berusaha memberikan penjelasan mengenai pengertian, kedudukan dan  tugas, serta meneladani sifat-sifat khulafaurrasyidin. Metode-metode ini digunakan supaya siswa mampu menganalisis, menggambarkan tentang kepemimpinan di masa lalu dan masa sekarang,  dan mampu mendeskripsikan ajaran Islam.
2. Dalam materi “ Khalifah Abu Bakar Shiddiq”, pemakalah menerapkan metode pemahaman, metode sinkronik-analitik, dan metode suri tauladan. Di mana metode-metode ini diharapkan mampu memberikan pemahaman tentang silsilah Abu Bakar Shiddiq dan akhir hayatnya, menganalisis kepribadian dan perjuangan Abu bakar Shiddiq, serta meniru atau mengikuti keteladanannya dalam kehidupan maupun pergaulan sehari-hari.
3. Dalam materi “Khalifah Umar bin Khattab”, pemakalah menerapkan metode pemahaman, metode sinkronik-analitik, metode suri tauladan, dan metode diakronis. Di mana metode-metode ini diharapkan mampu memberikan pemahaman tentang silsilah Umar bin Khattab dan wafatnya, menganalisis kepribadian dan perjuangan Umar bin Khattab, serta meniru atau mengikuti keteladanannya dalam kehidupan maupun pergaulan sehari-hari, dan mampu mengetahui serta memahami latar belakang masuknya umar bin Khattab ke dalam agama Islam.
4. Dalam materi “Khalifah Usman bin Affan”, pemakalah menerapkan metode pemahaman, metode sinkronik-analitik, metode suri tauladan, dan metode diakronis. Di mana metode-metode ini diharapkan mampu memberikan pemahaman tentang silsilah Usman bin Affan dan wafatnya, menganalisis kepribadian dan perjuangan Usman bin Affan, serta meniru atau mengikuti keteladanannya dalam kehidupan maupun pergaulan sehari-hari.
5. Dalam materi “Khalifah Ali bin Abi Thalib”, pemakalah menerapkan metode pemahaman, metode-metode sinkronik-analitik, metode suri tauladan, dan metode diakronis. Di mana metode ini diharapkan mampu memberikan pemahaman tentang silsilah Ali bin Abi Thalib dan wafatnya, menganalisis kepribadian dan perjuangan Ali bin Abi Thalib, serta meniru atau mengikuti keteladanannya dalam kehidupan maupun pergaulan sehari-hari.
6. Dalam materi “Tokoh-tokoh Penyebar Agama Islam di Indonesia”. Pemakalah menerapkan metode cerita metode pemahaman, metode diakronis, dan metode empiris. Di mana metode-metode ini diharapkan siswa mampu mengolah daya imajinatifnya dengan cerita atau penjelasan dari guru, memahami sejarah masuknya Islam di Indonesia dan tokoh-tokohnya, serta mampu mengkaitkan kejadian yang terjadi pada masa lalu dengan sekarang, dan diharapkan siswa memiliki pengembangan deskriptif tentang peristiwa tersebut.
7. Dalam materi “Meneladani Perjuangan Tokoh Agama Islam di Indonesia”, pemakalah menerapkan metode karya wisata, metode suri tauladan, dan metode simulasi. Di mana dengan metode karya wisata, siswa akan secara langsung mengetahui sejarah tokoh-tokoh agama Islam dengan cara berkunjung ke museum atau ziarah ke makam, sehingga siswa memperoleh stimulus dalam mempelajari SKI tanpa beban mental. Dengan metode suri tauladan, pembelajaran materi ini akan mampu member kontribusi bagi siswa untuk mempunyai tokoh idola, sehingga siswa mampu meniru keteladanan dari para tokoh. Adapun metode simulasi, siswa dilatih untuk mengembangkan aspek psikomotoriknya dalam melatih ketrampilan berperan. 
C. Contoh Aplikasi Metode Simulasi pada Materi 
BAB IV
PENUTUP
A. Kesimpulan 
B. Saran-saran
1. Hendaknya kita para mahasiswa fakultas tarbiyah, bisa mengetahui dan memahami macam-macam metode pembelajaran, sehingga nantinya saat menjadi pendidik tidak mengalami kesulitan yang berlebihan dalam proses pembelajaran.
2. Dalam upaya meningkatkan pendidikan, hendaknya metode-metode pembelajaran yang ada bias diaplikasikan dengan tepat sesuai materi yang diajarkan, agar tercapai hasil pembelajaran yang maksimal.
   
C. Kata Penutup
Dalam penyusunan makalah inikami telah berusaha dengan kemampuan yang ada, namun itu bukanlah suatu jaminan makalah ini jauh dari kesalahan. Untuk itu kritik serta arahan dari berbagai pihak sangat diharapkan.
Dan apabila masih terdapat kesalahan dalam bentuk apapun itu hanya kekurangan kami. Semoga makalah ini ada manfaatnya untuk kita semua. Amin. 
DAFTAR PUSTAKA
Departemen Pendidikan Nasional, Kamus Besar Bahasa Indonesia, Jakarta: Balai Pustaka, 2007, Cet. 4
Direktorat Pendidikan pada Madrasah, Direktorat Jenderal Pendidikan Islam, Standar Isi Madrasah Ibtidaiyah, Departemen Agama Republik Indonesia 
Fathurrohman, Pupuh dan Sutikno, Sorby, Strategi Belajar Mengajar Melalui Konsep Islami, Bandung: Refika Aditama, 2007, Cet. 2 
Hasibuan, J. J dan Moedjiono, Proses Belajar Mengajar, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 2000, Cet. 8
Khoiri, Nur, Metodologi Pembelajaran PAI, Jepara:  INISNU, 2011
Sense, Final, “Safaah Kehidupan”, http://safaahkehidupan.blogspot.com/2010/04/metode-perumpamaan.html
Sutikno, Sonhaji, Sejarah Kebudayaan Islam Semester III, Jepara: INISNU, 2009
Tim Bina Karya Guru, Bina Sejarah Kebudayaan Islam untuk Madrasah Ibtidaiyah Kelas VI, Jakarta: Erlangga, 2009.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar